Pemkab Toba dan BBPSDMP Kominfo Medan Gelar Digital Entrepreneurship Academy

0
77

BALIGE I SUMUT24.co
Guna meningkatkan kompetensi dasar-dasar kewirausahaan digital, Balai Besar Pengembangan SDM dan Penelitian (BBPSDMP) Kementerian Kominfo Medan, bekerjasama dengan Pemkab Toba, menggelar Digital Entrepreneurship Academy (DEA) bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil dan menengah (UMKM).

Pelatihan diselenggarakan di Gedung Auditorium IT Del selama 2 hari, Senin-Selasa (13-14 Juni 2022).

Melalui pelatihan ini, SDM Unggul UMKM Toba diharapkan mampu memiliki ketrampilan digital, untuk memasarkan produk unggulan Kabupaten Toba, seperti kain tenun, padi, jagung, bawang dan kopi.

Hal tersebut disampaikan Bupati Toba Poltak Sitorus dalam sambutannya, saat membuka kegiatan ini secara resmi, Senin (13/6/2022).

Pemkab Toba saat ini terus berpacu, berupaya melakukan percepatan melalui transformasi digital, melakukan inovasi dan kerjasama kepada semua pihak, agar brand produk unggulan Toba dapat dijual secara luas, dan tersedia di Marketplace, serta harus tetap mempertahankan kualitas produk yang dipasarkan.

“Maka bapak/ibu, kalau mau produknya (makanannya) bagus, coba kasih ke orang-orang, bagaimana rasanya, enak atau tidak. Jangan tersinggung kalau dibilang tidak enak,” sebut Bupati Poltak Sitorus.

Membuat sebuah produk unggul, yang perlu diperhatikan adalah selera konsumen, dan bukan keinginan penjual. Sehingga wisatawan atau pengunjung akan tertarik membeli produk dan makanan UMKM, untuk dibawa pulang, oleh-oleh dari Kabupaten Toba.

Bupati Toba juga berpesan, agar pelaku UMKM dapat memberikan harga yang wajar untuk dagangannya. Karena lebih baik keuntungannya diambil sedikit, tapi penjualan banyak, daripada penjualan sedikit, akibat harga atau keuntungan yang diambil terlalu tinggi.

“Kalau orang Batak ini, seringkali bikin harga tak ketulungan. Kalau orang lain marginnya (batasnya) kira-kira 5 persen sudah cukup. (Tapi) kalau orang Batak 100 persen,” tambahnya lagi.

Saat ini jumlah pelaku UMKM di Kabupaten Toba tercatat 2192 pelaku usaha. Jumlah ini merupakan peluang dan sekaligus tantangan bersama, untuk bertransaksi menawarkan produk perdagangan secara online.

“Demikian sambutan ini saya sampaikan, semoga kegiatan ini mendapat restu dari Tuhan yang Maha Esa. Dan dengan rahmat Tuhan yang Mahakuasa, kegiatan Digital Entrepreneurship Academy ini saya buka dengan resmi,” sebutnya mengakhiri.

Sebelumnya, Kepala BBPSDMP Kominfo Medan, Drs. Irbar Samekto, M.Si, menyebutkan, bahwa perubahan sistem bisnis menjadi online, diakui dapat meningkatkan kualitas dan efektivitas untuk UMKM.

UMKM dalam negeri juga dituntut cepat beradaptasi, dan membutuhkan dukungan dari semua pihak, untuk dapat mempertahankan usaha bisnisnya di tengah pandemi.

Sebanyak 100 orang pelaku UMKM di Toba mengikuti pelatihan ini. Biaya akomodasi konsumsi, dan transportasi peserta, ditanggung oleh BBPSDMP Kominfo Medan.(Wels)