Program Prioritas untuk Internasionalisasi USU Ikuti JWG 2022 di Prancis

MEDAN | SUMUT24
Memasuki semester ke dua tahun 2022, Universitas Sumatera Utara (USU) terus melakukan serangkaian kegiatan untuk mendukung program prioritasnya, yakni internasionalisasi. Terbaru USU mengikuti 12th Joint Working Group (JWG) on Higher Education, Research, Innovation and Entrepreneurship di Valenciennes, Prancis pada 28-29 Juni 2022.
Kepala Humas Amalia Meutia kepada wartawan di Medan, Senin (4/7) mengatakan, tim USU sendiri diwakili oleh Rektor Dr Muryanto Amin SSos MSi dan Direktur Internasionalisasi dan Kemitraan Global USU Prof Dr Eng Himsar Ambarita.
Pada kesempatan itu, USU menyampaikan dua hal penting yakni isu Bidang Tropical Medicine: “Centre of Excellent in Tropical Medicine Faculty of Medicine USU” dan Bidang Agro Industry: “Inclusive and Sustainable Palm Oil”. Ke dua tema ini mendapat animo yang sangat baik dari beberapa universitas di Prancis yang langsung melakukan kontak untuk melakukan kemitraan bersama seperti Cirad dan IuT (Institut universitaire de Technologie Valenciennes).
Rektor USU juga berpesan agar JWG ini dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien untuk mendukung visi USU pada Rentra Tahap II menjadi universitas berstandar Internasional. USU juga akan berkolaborasi dengan salah satu universitas di Prancis, yakni Universite Polytechnique Husts-de-France. Kolaborasi ini diharapkan melibatkan beberapa universitas di Indonesia. Selain program khusus ini program spesifik lainnya yang akan dilakukan antara USU dengan beberapa universitas di Perancis adalah Summer Course, International Internship, Joint Publication dan Joint Supervision.
JWG Indonesia-Perancis adalah forum kolaborasi bilateral antara Indonesia dan Perancis yang dihadiri umumnya para peneliti dari Indonesia dan Perancis, serta melibatkan juga institusi riset, pelaku usaha dan kementerian terkait dari masing-masing negara. Kegiatan ini diselenggarakan sekali dalam 2 tahun dengan membahas isu pendidikan tinggi, riset, inovasi dan kewirausaan.
Hadir sekitar 300 orang delegasi yang terdiri dari perwakilan perguruan tinggi dan lembaga riset di Indonesia dan Prancis. Terdapat juga workshop secara paralel dengan 8 tema terpisah, yakni Marine and maritime science, ecology, environmental science; Biology, health and medicine; Food security and agriculture; Engineering, Mechanics, Aeronautics and Energy (Alternative and Sustainable); Information, Communication and Technology; Social science and humanities; dan Key points for building.
Kegiatan turut menghasilkan beberapa rekomendasi yang dapat dimanfaatkan oleh seluruh peserta untuk meningkatkan reputasi dan internasionalisasi. Beberapa rekomendasi yang muncul pada pertemuan ini adalah Promosikan investasi swasta di bidang Riset dan Pengembangan; Tingkatkan dampak ekonomi dari Riset; Promosikan kemitraan riset yang kuat antara swasta dan pemerintah; dan Promosikan kreasi dan pengembangan perusahan berbasis inovasi. (C04)