Lamban Atasi Banjir Rob, FABB akan Blokade Jalan Tol Belmera Jadikan Lautan Manusia

0
95

BELAWAN l Sumut24.co
Banjir rob semakin mengganas menerjang Kecamatan Medan Belawan, Kota Medan yang kini mencapai 95% daratan terendam air laut, sehingga membuar resah warga, karena tidak dapat beraktivitas secara normal.

Ketua Forum Anak Belawan Bersatu (FABB) yang dihubungi Sumut24.co melalui telepon seluler, Kamis (19/5/2022),    menyatakan rasa kecewa terhadap Pemko Medan dan Provinsi Sumut yang terkesan lambat dalam mengentaskan persoalan yang telah terjadi bilangan tahun tersebut, sehingga mereka berencana melakukan aksi massa yang lebih besar lagi dari yang pernah dilakukan sebelumnya.

Khairil Chaniago mengatakan, konsolidasi secara terpadu untuk mengerahkan ribuan massa aksi menuntut lambannya kinerja pemerintah dalam menuntaskan banjir rob di Belawan sedang dilakukan dengan target 10 ribu orang dengan skema aksi longmarc di sepanjang jalan utama Kota Belawan dan parade orasi di Jalan Tol Belmera, Belawan.

“Jika selama ini Kota Belawan tenggelam oleh air pasang laut, maka nanti kami akan tenggelamkan jalan tol Belmera dengan aksi massa. Saya berjanji akan membuat jalan tol menjadi lautan manusia dari warga Belawan dan sekitarnya yang selama ini suara dan harapannya telah terpasung oleh janji-janji pemerintah yang tak kunjung ditepati,” ujar  alumnus Institut Teknolagi Medan (ITM) tersebut.

Khairil menyebutkan, konsolidasi terkait bajir rob sudah dilakukan kepada beberapa pimpinan simpul masyarakat, baik yang ada di Belawan maupun kecamatan terdampak lainnya dan sudah mendapat dukungan yang signifikan, termasuk koordinasi dengan para tokoh gerakan nasional juga sedang dirajut agar mereka ikut hadir dalam aksi massa dalam waktu dekat.

Sebelumnya, kata Pemuda yang peduli pada lingkungan tersebut, ada enam tuntutan masyarakat Belawan yang telah disampaikan kepada Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi dan Walikota Medan, Bobby Afif Nasution, namun apa yang diajukan sampai sekarang belum ada informasi yang jelas.
Karena itu, melalui aksi massa blockade jalan tol Belmera dalam waktu dekat ini, adalah bentuk ekspresi kekecewaan masyarakat Belawan atas bungkamnya Pemerintah Kota Medan dan Provinsi Sumut dalam menyelamatkan kota kecil yang telah berkontribusi besar bagi Indonesia, Sumatera Utara dan Kota Medan, ujar Khairil didampingi sejumlah warga. (Awel)