Eldin Tak Maju Pilkada Medan, Shohibul : Antara Perkuatan Resentralisasi Oligarki Partai Politik dan Eldin Terlalu Jujur Jadi Politisi

131

MEDAN I SUMUT24.co
Tentang maju atau tidaknya Walikota Medan Dzulmi Eldin dalam perhelatan Pilkada Medan 2019-2024. Keraguan itu sudah kelihatan sejak usai pilpres.
Ramadhan lalu misalnya ia minta kepada saya agar tidak usah ada arah pembicaraan tentang apakah ia akan masih maju atau tidak pilkada 2020.

Tetapi waktu itu ia hanya ingin dicatat bahwa haknya untuk maju masih ada sesuai regulasi yang ada. Apa yang sedang terjadi?. ini hanyalah bagian dari perkuatan resentralisasi yang ditindaklanjuti dati sifat oligarki partai politik, ucap Pemerhati Sosial dan Politik Shohibul Anshor Siregar kepada SUMUT24, Senin (5/8). Menurutnya, Lihat demokrasi kita telah dimatikan sejak UU Pemilu No 17 tahun 2017 diundangkan karena presidential threahold 20 persen, tiadanya klausul calon perseorangan, tiadanya cuti petahana dan sebagainya. Lebihlanjut Dosen Fisipol UMSU tersebut, demokratisasi Indonesia bermasalah terus karena telah digiring ke tradisi tunggal hegemoni Jakarta. Pengabaian hak rakyat dan tokoh daerah sudah dimulai sejak zaman SBY.
kita kenal Denny Ilham Panggabean yang berangsung kehilangan legitimasi sebagai politisi daerah sejak dilarang mrnjadi calon walikota Medan 2010 oleh pimpinan partainya di Jakarta, meski dalam kapasitas sebagai Ketua partai dan Ketua DPRD Kota Medan.

kita mengenal Rudolf M Pardede yang Gubsu dan Ketua DPD PDIP Sumut namun tak diberi kesempatan oleh pimpinan partainya di Jakarta, malah menunjuk mantan PangdamTri Tamtomo Panggabean-Benny Pasaribu yang kalah dalam pilkada itu berhadapan dengan Syamsul Arifin-Gatot.

kita sudah saksikan HT Erry yang mestinya petahana pilgubsu 2018, namun dalam kapasitasnya sebagai ketua Nasdem Sumut yang sudah mendeklarasikan diri sebagai calon berpasangan dengan ketua Golkar Ngogesa Sitepu, malah wajib ikut membawa dan mendaftarkan calon usungan partainya ke KPU.

Jadi pengalaman Eldin tidak beģitu spesifik dalam cerita demokratisasi politik Indonesia yang begitu buruk dan secara meyakimkan terus me galami keketoposan.

Tidak akan ada orang di Indonesia yang akan bertanya mengapa para korban itu (Denny Ilham Panggabean, Rudolf M Pardede, HT Erry Nuradi dan lain-lain) tak melawan. Kita semua sangat merasakan, meski tak seorang pun bisa dan berani membuktikannya secara hukum, bagaimana kekuasaan eksekutif memaksakan keinginannya untuk memenangkan Jokowi-Ma’ruf. Kita sedang dihadapkan pada tradisi baru demokrasi politik sentralisme yang tidak sehat.

Ditambahkan Direktur, NBasis tersebut, Sayangnya kewarasan di luar institusi politik pun ikut merosot tajam. Terbukti adanya lembaga yang mestinya berporos pada nilai akademik malah ikut mendorong hegrmoni arah baru resentralisasi demokrasi politik ini.

Adalah momentum yang memperjelas identifikasi kekuatan politik sentralisme nasional yang dilihat oleh sebuah perguruan tinggi hingga dalam survey mereka ada wacana putera Jokowi akan maju Pilkada 2020.

Betapa tak masuk akalnya, namun terbaca dalam hasil sebuah survey di Medan bahwa Kahiyang Ayu puteri Jokowi pun punya prluang maju dalam pilkada Kota Medan 2020.

Kembali soal pernyataan Eldin. Ia kurang faham bahwa ia tak boleh hanya bekerja. Ia perlu juga mengikuti mesin popularisme dan mesin pasar elektorasi untuk memanipulasi opini.

Sepanjang sejarah mungkin Eldinlah Walikota yang paling banyak dicaci dan ia memilih diam dan membiarkan dirinya diterpa opini caci maki.

Padahal ia tak seburuk yang digambarkan opini yang terbentuk.

Eldin terlalu jujur untuk menjadi politisi dalam pentas politik yang menjadi trend saat ini.

Kita ingat bahwa tahun 2015 ia datang ke pimpinan PDIP untuk meminta Akhyar Nasution menjadi wakilnya dan menyatakan jika bukan dengan kader PDIP ini ia tak akan maju Pilkada. Saat itu ia sudah beroleh dukungan yang secara jumlah sudah lebih dari cukup meski tanpa PDIP.

Saat ini ada dua profile figur pemimpin daerah dan figur calon pimpinan daerah yang akan tampil melalui arena pilkada 2020.

Pertama, yang berdiri pada wilayah politik real atau imaginatif Cebong baik yang telah mau pun akan menjadi cabang kekuasaan Jokowi di daerah.

Kedua, yang pernah tercatat berdiri pada wilayah politik jejaring Kampret atau wilayah persepsi atau imaginatif Kampret.

Realitas politik ini bisa diperbaiki jika rujuk politik Jokowi-Prabowo berlangsung konsolidatif hanya dengan rumus: (-) Prabowo diberi jabatan setara menteri besar yang mekbawahkan para Menteri Koordinator; Seluruh partai yang lolos parliamentary threshold diberi jatah menteri dengan basis perhitungan jumlah berdasarkan persentase perolehan suara pemilu 2019 yang sekarang sedang dipeetengkarkan di mahkamah konstitusi.

Bisa saja ia sedang mencari versi lain dalam mengikuti jejak Dahlan Nasution dari Madina.

Tetapi yang jelas, beberapa hari berada di Sumut ini, Jokowi diduga konsolidasi tentang Pilkada 23 kab dan kota di sumut, ucapny. (W03)

Loading...