Unjukrasa Damai Tolak BBM Naik, HMI Audiensi dan Dialog dengan Kapolres Madina

MADINA | SUMUT24.co

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Kabupaten Mandailing Natal (Madina), menggelar aksi unjukrasa damai di DPRD Kabupaten Madina, Jalan Lintas Sumatera Komplek Perkantoran Payaloting, Desa Parbangunan, Kecamatan Panyabungan, Kabupaten Madina, Jumat (9/9/2022).

Aksi unjukrasa damai terkait penolakan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi ini dilakukan dengan cara audiensi dan dialog antara sekira 60 orang HMI Cabang Madina bersama DPRD Madina di ruang rapat paripurna yang membahas pasca kenaikan harga BBM bersubsidi yang telah diberlakukan oleh Pemerintah Pusat pertanggal 03 September 2022.

Dalam audiensi dan dialog tersebut turut hadir Ketua DPRD Madina, Erwin Effendi Lubis, Kapolres Madina, AKBP HM Reza CAS SIK SH MH, Wakil Ketua DPRD Madina, Erwin Efendi Nasution, Anggota DPRD Komisi I, Asmaruddin Nasution dan Syaiful Gozali Lubis.

Anggota DPRD Komisi II, Suhandi, Anggota DPRD Komisi III, Zainuddin Nasution, Anggota DPRD Komisi IV, Juwita Asmara, Ketua HMI Cabang Madina, Muhammad Riswan, Kordinator Aksi HMI Sonjaya Rangkuti, Kordinator Lapangan HMI, Aziz Shoddiq, serta massa Kader HMI dan KOHATI HMI Cabang Madina.

“Kami (HMI Cabang Madina) menolak kebijakan pemerintah dalam menaikkan harga BBM bersubsidi karena akan mengorbankan ekonomi rakyat, terutama masyarakat kelas menengah kebawah dan pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang belum sepenuhnya pulih akibat terpaan Covid-19,” kata Riswan.

Dikatakan Riswan, pihaknya juga meminta pemerintah untuk mencabut kebijakan dalam kenaikan tarif dasar listrik, mendesak pemerintah untuk memberantas mafia di sektor migas.

“Menunda Proyek Strategis Nasional (PSN) yang tidak langsung bagi rakyat dan alihkan anggarannya untuk subsidi BBM. Transparan data anggaran subsidi, serta peran pemerintah daerah terhadap dampak kenaikan BBM dalam upaya ketahanan pangan, pendidikan, kesehatan dan ekonomi,” tegas Riswan.

Sementara itu, Ketua DPRD Madina Erwin Effendi Lubis dengan tegas mengatakan telah membuat surat penolakan terkait kenaikan harga BBM untuk dievaluasi kembali oleh Pemerintah Pusat. Namun pihak Pemerintah Daerah khususnya DPRD Kabupaten sifatnya mengikut kebijakan dari Pemerintah Pusat.

“Kami menjamin bahwa surat tuntutan aksi dari HMI Cabang Madina akan dikirimkan langsung ke pemerintah pusat dan kami (DPRD Madina) akan membuat surat penolakan kedua tentang kenaikan BBM untuk dievaluasi kembali dengan dikuatkan tuntutan aksi dari HMI Cabang Madina,” tegas Erwin Effendi Lubis.

Dalam audiensi dan dialog itu berhasil membuat kesimpulan dan keputusan bahwasannya pihak DPRD Kabupaten Madina tidak mendukung terhadap keputusan Pemerintah Pusat terkait kenaikan harga BBM subsidi karena akan mengganggu tingkat inflasi dan perekonomian masyarakat.

“Saya (Ketua DPRD Madina) mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada pihak Kepolisian khususnya Kapolres Madina, AKBP HM Reza yang telah bersusah payah menjaga dan melakukan pengamanan terhadap HMI Cabang Madina untuk terciptanya situasi aman dan kondusif,” katanya.

Senada dengan itu, pihak DPRD Madina bersama HMI Madina telah membuat surat nota kesepakatan sebagai bentuk penolakan masyarakat Madina terhadap kebijakan pemerintah dalam kenaikan harga BBM.

Dalam aksi damai tersebut, Polres Madina menurunkan personel pengamanan dengan Polwan berhijab dan Ton Dalmas menggunakan peci/lobe untuk memberikan kesan Polri yang humanis.

Selama kegiatan berlangsung situasi dalam keadaan aman, tertib dan lancar serta tetap menjalankan protokol kesehatan.(W02)