Sergai Segera Bentuk Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak

0
65

JAKARTA | SUMUT24.co

Sebagai langkah menurunkan angka kekerasan terhadap perempuan dan anak, Pemerintah Kabupaten Serdang Bedagai (Pemkab Sergai) akan segera membentuk 6 Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak (DRPPA) sebagai pilot project di Kabupaten Sergai.

Hal itu diungkapkan Bupati Darma Wijaya saat melakukan kunjungan kerja ke Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia I Gusti Ayu Bintang Darmawati di jalan Medan merdeka Barat No.15 Jakarta, Kamis (16/6/2022).

Didampingi Wakil Bupati Adlin Tambunan, Sekdakab Faisal Hasrimy dan Kadis P2KBP3A Dr. Helmi, Bupati Darma Wijaya mengungkapkan pembentukan desa ramah perempuan dan peduli anak ini bertujuan untuk menurunkan angka kekerasan terhadap perempuan dan anak di Kabupaten Sergai.

“6 Desa ini akan menjadi pilot project yakni Desa Kuta Baru Kecamatan Tebing Tinggi, Desa Cinta Air dan Sei Naga Lawan di Kecamatan Perbaungan, Desa Dolok Sagala Kecamatan Dolok Masihul, Desa Pegajahan Kecamatan Pegajahan dan Desa Pekan Kecamatan Tanjung Beringin, “ungkapnya.

Selain itu, DRPPA ini juga diharapkan mampu menurunkan angka stunting. ” Di DRPPA ini, masyarakat akan diberikan pemahaman dan inovasi mengenai manfaat ikan lele dan ikan gabus dalam penanganan stunting di Kabupaten Serdang Bedagai, “tambahnya.

Desa DRPPA ini tambah Wiwik, akan dibentuk Perlindungan Anak Terpadu Berbasis Masyarakat (PATBM).

” Tentunya dukungan dari berbagai pihak sangat kami harapkan, terkhusus dari Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak agar program ini dapat segera terealisasi, “tandasnya.

Sementara itu, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati menyambut baik program DRPPA ini dan akan mendukung penuh kegiatan tersebut.

” Ini sebagai langkah inovasi Pemda dalam mendukung penurunan angka kekerasan terhadap perempuan dan anak secara Nasional. Begitu juga Stunting, melalui kegiatan ini juga secara Nasional angkanya dapat turun, “pujinya.

Sebelumnya Kadis P2KBP3A Kabupaten Sergai dr. Helmi menambahkan bahwa angka pengaduan kekerasan terhadap perempuan dan anak di Kabupaten Serdang Bedagai pada tahun lalu sekitar 35 laporan.

” Ditahun ini, hingga April laporan kekerasan sebanyak 13 laporan dengan rincian 10 kasus kekerasan terhadap anak dan 3 kekerasan terhadap perempuan,”tambahnya.

Begitu juga angka stunting di Kabupaten Sergai hingga kini mencapai 826 kasus dan ditargetkan pada tahun 2024 turun menjadi 14 persen.(Bdi)