Peringatan Tahunan ke-9 Deklarasi Perdamaian Dunia oleh HWPL

IWPG, Seruan untuk “Pelembagaan Perdamaian: Realisasi Kehendak Bersama untuk Perdamaian”/ist

Korea,Sumut24.co
IWPG, Seruan untuk “Pelembagaan Perdamaian: Realisasi Kehendak Bersama untuk Perdamaian”
– Para perempuan dari 36 negara berpartisipasi dalam acara online pada tanggal 25 Maret untuk mendukung DPCW
– Ketua Hyun Sook Yoon, “Mempromosikan pembangunan ‘IWPG Monumen Kegiatan Perdamaian’… Kami akan menciptakan dunia yang memperingati perdamaian, bukan perang.”

International Women’s Peace Group (IWPG, Ketua Hyun Sook Yoon) berpartisipasi dalam “Peringatan Tahunan ke-9 Deklarasi Perdamaian Dunia oleh HWPL” yang diadakan secara online di Korea pada tanggal 25 Mei 2022 dan mengadakan konferensi internasional tentang ‘Pelembagaan Perdamaian: Realisasi Kehendak Bersama untuk Perdamaian’. Beliau meminta solidaritas dan dukungan dari masyarakat.

Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) memproklamirkan “Deklarasi Perdamaian Dunia” pada tanggal 25 Mei 2013. Deklarasi ini merupakan dasar dari “Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and Cessation of War/ DPCW)” yang dideklarasikan pada 14 Maret 2016.

Dalam pidato peringatannya, Ketua Yoon mengatakan, “Umat manusia telah merindukan musim semi kebebasan dan perdamaian, tetapi perang saudara dan konflik terus berlanjut. Invasi Rusia ke Ukraina ini telah mengungkap ketidakefektifan hukum internasional saat ini.”

Kemudian, Ketua Yoon menegaskan, “10 pasal dan 38 klausul DPCW yang dibuat bersama para ahli hukum internasional, merupakan jawaban yang inovatif dan jelas terhadap perdamaian yang secara hukum melembagakannya sehingga dapat menjaga perdamaian dunia yang berkelanjutan dan menjadi dasar dalam mencegah perang.”

“Pada acara UN CSW Maret lalu, sekitar 1.700 aktivis perempuan dari seluruh dunia, termasuk duta besar PBB, menteri perempuan dari masing-masing negara, perwakilan dan sekretaris jenderal komite perempuan, dan pengacara dari masing-masing negara berpartisipasi dan menyatakan niat mereka untuk bekerja sama dengan IWPG.”

Selain itu, Ketua Yoon mengatakan, “Untuk menyebarkan seruan agar DPCW ditetapkan sebagai hukum internasional, mulai tahun ini akan dibangun ‘IWPG Peace Activity Monuments’ di setiap wilayah, dan dalam rangka menyebarkan budaya perdamaian yang langgeng di masa depan, kita akan menciptakan dunia yang merayakan perdamaian, bukan perang, bersama dengan HWPL.”

Sementara itu, perempuan dari berbagai latar belakang di 36 negara berpartisipasi dalam upacara untuk mendukung Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and Cessation of War/ DPCW).red