Medan I Sumut24.CO
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Utara Nurul Hasanudin mengatakan, angka kemiskinan Sumatera Utara mengalami penurunan sebesar 0,07 poin yaitu dari 8,49 persen pada September 2021 menjadi 8,42 persen pada Maret 2022, Jumat (15/7/2022).

Lebih lanjut dikatakan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumut Nurul Hasanudin,  angka kemiskinan ini setara dengan 1,27 juta jiwa pada Maret 2022, atau berkurang sekitar 4,88 ribu jiwa dalam satu semester terakhir.

Ia menyebut persentase penduduk miskin pada Maret 2022 di daerah perkotaan sebesar 8,76 persen dan di daerah pedesaan sebesar 7,98 persen.

Daerah perkotaan mengalami peningkatan sebesar 0,08 poin, sedangkan daerah pedesaan berkurang sebesar 0,28 poin jika dibandingkan September 2021.

Garis Kemiskinan pada Maret 2022 tercatat sebesar Rp561.004/kapita/bulan dengan komposisi Garis Kemiskinan Makanan sebesar Rp423.760 (75,54 persen) dan Garis Kemiskinan Bukan Makanan sebesar Rp137.244, atau sekitar 24,46 persen.

Pada periode September 2021 – Maret 2022, ujar orang nomor satu di BPS Sumut ini,  baik Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) maupun Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) menunjukkan adanya penurunan. P1 turun dari 1,450 pada September 2021 menjadi 1,365 pada Maret 2022, dan P2 turun dari 0,382 menjadi 0.343.

“Turunnya P1 mengindikasikan adanya kecenderungan peningkatan rata-rata pengeluaran penduduk miskin yang semakin mendekati garis kemiskinan, atau dengan kata lain kesenjangan pengeluaran penduduk miskin terhadap garis kemiskinan berkurang,” katanya.

Selanjutnya P2 yang memberikan gambaran mengenai penyebaran pengeluaran diantara penduduk miskin, turunnya indeks ini mengindikasikan berkurangnya ketimpangan pengeluaran di antara penduduk miskin, atau dengan kata lain penyebaran pengeluaran semakin baik atau merata. (red-1)