Hudra Wibowo: Sinabung Sulit Diprediksi

0
1291
Mount Sinabung volcano spews ash during an eruption, as seen from Berastepu village in Karo district, Indonesia's North Sumatra province, January 10, 2014. More than 22,000 villagers have been evacuated since authorities raised the alert status for Sinabung to the highest level in November 2013, local media reported on Friday. REUTERS/Beawiharta (INDONESIA - Tags: DISASTER ENVIRONMENT TPX IMAGES OF THE DAY) - RTX178FY

BERASTAGI | SUMUT24

Berita yang mengatakan Gunung Sinabung bakal meletus besar, adalah berita yang tidak benar. Bahkan Petugas Pos Pemantau Gunung Sinabung Hudra Wibowo mengaku tak pernah memberikan statmen seperti itu.

“Saya tidak pernah memberikan statemen seperti itu. Saya cuma bilang supaya waspada saja, letusan Gunung Sinabung terjadi secara fluktuatif, sehingga sulit diprediksi kapan-kapan saja Gunung Sinabung meletus. Karena itu, kita minta agar warga tetap waspada saja,” tukasnya.

Aktifitas Gunung Sinabung pada Selasa (12/1), terjadi Guguran awan panas sebanyak 4 kali. Guguran telah menyelimuti Kabupaten Karo sejak tiga hari belakangan ini.

“Untuk hari ini telah terjadi 4 kali erupsi dengan tinggi kolom abu 1000-2000 m,” ujarnya.

Telah terjadi 4 kali awan panas guguran dan jarak luncur Jarak tempuh 700-3200 m ke arah tenggara dan timur dan 1500 m ke selatan dan tenggara

“Dalam sepekan ini sejumlah desa yang berada di sebelah barat Gunung Sinabung telah luluh lantak diterjang material abu Gunung Sinabung. Status masih di level IV (Awas),” ujarnya.

Dia mengimbau agar warga tetap waspada terhadap gempa-gempa dan erupsi susulan. Bahkan diperkirakan letusan dasyat akan kembali terjadi menimpa Kabupaten Karo.

“Letusan Gunung Sinabung terjadi secara fluktualif, sehingga sulit diprediksi kapan-kapan saja Gunung Sinabung meletus. Karena itu, kita minta agar warga tetap waspada saja,” tukasnya.

Ancaman ISPA

Sementara itu, selain Desa Tiga Derket Kecamatan Payung Kabupaten Karo, warga yang tinggal di wilayah barat daya Gunung Sinabung juga mulai khawatir. Apalagi, abu vulkanik Sinabung terus menerus berguguran menimpa pemukiman warga.

Salah seorang warga di Barat Daya Gunung Sinabung Karo Mawar br Singarimbun menuturkan, dirinya terpaksa harus pasrah menerima ujian bencana tersebut. Ia harus berkali-kali membersihkan pekarangan rumahnya akibat terpaan abu vulkanik Sinabung selama dua bulan belakangan ini.

“Tanaman saya juga banyak yang rusak karena tertimpa debu dan pasir dari material vulkanik Sinabung, apa boleh buatlah,” ungkapnya.

Dia mengeluhkan ancaman penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA) yang kerap menjadi penyakit langganan di Kabupaten Karo, aktifitas Gunung Sinabung kembali meningkat menghantui warga.

“Saya sudah mulai kurangi aktifitas diluar rumah, tetapi kalau terpaan abu vulkaniknya sudah terlalu banyak, terpaksa juga keluar di sekitar pekarangan rumah untuk membersihkannya. Masker agak susah, jadi pakai kain basahlah untuk menutupi saluran pernapasan saya,” katanya. [hta]