Buah Tak Cepat Busuk Diperjalanan, Ini Caranya

72

Buah Tak Cepat Busuk Diperjalanan, Ini Caranya

Pematangan buah adalah awal dari kebusukan. Itulah yang disampaikan ahli genetik dan biokimia Harry Klee dari University of Florida, Gainesville, Amerika Serikat. Tahap-tahap pematangan buah meliputi matang, terlalu matang, dan busuk. Ketika buah menjadi matang, proses menuju pembusukan akan terjadi.

Seiring perkembangan teknologi di bidang pertanian, buah-buahan yang dibawa menuju pabrik industri atau lokasi tempat pematangan buah punya cara mencegah buah menjadi terlalu matang, bahkan busuk. Pada jurnal berjudul Artificial ripening of fruits—misleading ripe and health risk, yang ditulis Abhishek dan Venkatesh, pematangan adalah proses fisiologis, yang membuat buah lebih layak dimakan, enak, dan bergizi.

Pada umumnya, buah yang matang menjadi lebih manis, kurang hijau, dan lebih lembut. Tingkat keasaman juga rasa manis meningkat selama pematangan. Buah pun tetap terasa lebih manis, menurut Abhishek dan Venkatesh dari jurnal yang dipublikasikan Everyman’s Science tahun 2016. Untuk mencegah buah busuk dalam perjalanan, upaya mengontrol dan mengendalikan etilen (ethylene) dapat dilakukan.

Etilen adalah senyawa organik (alamiah) yang terlibat dengan pematangan buah. Etilen yang berbentuk gas diproduksi tanaman dari asam amino metionin.

Etilen meningkatkan kadar intraseluler enzim tertentu sehingga buah matang dan segar. Etilen berbentuk gas yang menguap dari dalam buah.

Ahli teknologi pangan Purwiyatno Hariyadi menjelaskan, ada sebuah alat khusus berupa penyedot di dalam truk buah maupun kendaraan lain digunakan menyedot gas etilen. Pada kondisi ini, truk atau kendaraan pengangkut buah dalam keadaan tertutup.

“Selama perjalanan panjang, ada cara buah-buahan yang diangkut tidak terlalu matang, apalagi sampai busuk. Ada alatnya berupa penyedot. Gas etilen-nya dari buah disedot. Jadi, buahnya jangan sampai terlalu matang,” jelas Hariyadi.

Penyedotan gas etilen juga mengendalikan etilen yang ada pada buah. Hal ini menjaga buah tetap terjaga segar dan tidak terlalu matang saat tiba di lokasi tujuan. Pengendalian gas etilen termasuk salah satu upaya penanganan buah pasca panen. Ada juga teknologi lain semacam ada komponen tertentu untuk memblok kerja etilen alami.

“Memblok kerja etilen ini agar kerja etilen terhambat. Saat tiba di lokasi tujuan dilakukan penambahan etilen kembali untuk mempercepat kematangan,” lanjut Hariyadi, yang menekuni bidang Food Process and Engineering Laboratory di Institut Pertanian Bogor, Jawa Barat

Dosen yang menjadi salah satu penulis buku berjudul “Dasar-Dasar Penanganan Pasca Panen Buah dan Sayur” terbitan Alfabeta tahun 2016 menyampaikan, buah yang akan dibawa atau ditransportasikan ke tempat yang jauh, buah dipanen dalam keadaan unripe (buah mentah). Artinya, buah dalam keadaan tidak matang. Kemudian buah disimpan pada kondisi yang memungkinkan produksi etilen dihambat.

Selain penyedotan gas etilen, penggunaan suhu rendah bisa diterapkan. Suhu termasuk faktor yang memengaruhi kerja etilen. Suhu rendah maupun tinggi dapat menekan produksi etilen, tulis Hariyadi dalam bukunya. Ketika suhu rendah, kinerja etilen akan semakin rendah.

Teknik penggunaan suhu rendah ini sering dilakukan untuk menyimpan buah-buahan. Suhu yang rendah dapat memperpanjang daya simpan buah-buahan. Buah bisa tahan lama berhari-hari dan tetap segar. (red)

Loading...